Saturday, April 11, 2009

April datang lagi..

Datang lagi April ini...Bulan penuh makna.Bulan muhasabah dan peringatan usia ini sedang meningkat juga tidak lupa tarikh penting untuk insan-insan tersayang..Di sebalik suka terselit juga cebisan duka..7 tahun dah berlalu.7 tahun telah kau tinggalkan daku.Antara sedar dan ilusi,terasa baru semalam peristiwa tu berlaku..Ya Allah, tabahkanlah hati ini untuk ku teruskan coretan ini..

Bila sendirian fikiranku buntu..Teringatkan dirimu..Dikau tiada lagi di sisiku,hatiku sayu bertambah pilu..Sahabat,kau inspirasiku..Kau mengajarku erti kehidupan ini.Takkan kulupakan nasihatmu kerana ia berguna padaku.Seringkali aku berdoa padaNya,agar tabah menyusuri hidup ini..Ya Allah berikanlah aku kekuatan untuk ku tempuhi hidup yang mencabar ini..

Indahnya ikatan ukhuwah yang kita bina akhirnya tinggal kenangan.Namun ku redha,ini kehendak Ilahi.Kehadiranmu walaupun sementara cukup untuk memberikan cebisan detik-detik indah untuk ku terus hayati hingga tiba giliranku pula menyahut panggilan Rabbi..

5 April 2002 tanggal bersejarah..

Baru semalam(4 April) kami dikhabarkan berita tentang keadaan kesihatanmu yang kian pulih sewaktu bacaan Yaasin yang menjadi ritual mingguan sekolah.Semua sahabat turut berasa lega dengan perkhabaran tersebut.Tetapi pengumuman pagi 5 April merupakan sesuatu yang pelik.Tidak pernah selama menuntut di situ, ada pengumuman pada waktu pagi. Sesuatu yang tidak kena mungkin telah berlaku.Sedang asyik aku menseterika sampin untuk dipakai pada pagi Jumaat itu, Abg Arif selaku Ketua Pelajar,membuat satu pengumuman "Innalillahi wa inna ilaihi raji'un,adalah dimaklumkan bahawa sahabat kita Mohd Hafidzullah telah kembali ke rahmatullah...".Serentak dengan pengumuman itu,berderai air mataku. "Ya Allah,betulkah semua ini?"aku bermonolog sendirian.Semua ahli dorm Darul Hana' terkesima seakan-akan tidak percaya apa yang kami dengari.Terhenti semua kerja.Ku biarkan sampin yang masih bersisa kedutnya lalu berlari ke kelas.

Terduduk aku di tempatku menenangkan diri supaya hakikat itu dapat kuterima.Merenung sejenak ke tempatmu yang terletak di sebelahku membuatkan aku bertambah sebak.Tak dapat mengawal kesedihan yang mebuak-buak ini. Seminggu yang lalu, keadaan kesihatanmu tiba-tiba tidak menentu. Pendarahan dari mulutmu yang tidak diketahui puncanya, membuatkan semua orang musykil terutama abang kandungmu,Fadzullah. Lalu,sesudah dimaklumkan kepada pihak sekolah,keluargamu mengambil keputusan untuk membawa dikau pulang ke kampung halaman di Perak bagi mendapatkan rawatan tradisional setelah laporan kesihatan dari pihak hospital tidak dapat mengenalpasti apakah penyakit yang dikau hadapi.

Tidak ku sangka,hari itu adalah hari terakhir kita bersua..Masihku ingat gurauan terakhirmu, ketika menumpang tidur di katilku..Seolah-olah petanda awal pemergianmu.Namun sayang,tidak ku sedari petanda itu.Lemahnya diri ini.Akan ku ingat kata-kata terakhirmu untukku sebelum meninggalkan dunia yang fana ini.Pesanan yang bermakna itu ku terima melalui nenekmu sewaktu aku berkunjung memberi penghormatan terakhir.InsyaAllah Hafiz,akan ku ingat hingga ke akhir hembusan nafasku ini..Senyum dan tawamu akan sentiasa menjadi inngatan di hati ini. Walaupun ketiadaanmu di sisi,namun akan ku teruskan perjuangan dengan membawa semangat dirimu.

Terima kasih Hafiz kerana mengajarkan erti persahabatan..Dikau hadir di kala aku memerlukan seorang teman..dikau bawa secebis bahagia bila aku hampir berputus asa.Kau bawa sinar cahaya di hatiku yang terluka..Dikau hadir tepati waktunya membawa sinar ceria..Semusim ukhuwah kita bersama terlalu banyak duka yang kau telan.Maafkan aku teman andai sering melakar warna pudar dalam hidupmu..Moga pelangi ukhuwah yang pernah wujud menyamai cinta pada-Nya..Amiin..



1 comment:

azam adnan said...

huhu..sedeynya aku baca psl kwn ko..salam takziah wlupn dier dah lama meninggal..bergenang air mata aku baca posting ko ni..huhu